Gaya Hidup

Le Minerale Inisiasi Tingkatkan Serapan Daur Ulang Plastik PET untuk Dukung Pemerintah

INDOPOSCO.ID – Sampah plastik masih menjadi permasalahan besar yang harus segera ditangani di Indonesia. Faktanya, pada tahun 2020 lalu Indonesia memproduksi sebanyak 67,8 juta ton sampah. Dari jumlah tersebut, sekitar 15% nya merupakan sampah plastik.

Dalam industri daur ulang plastik, PET merupakan jenis plastik berkualitas tinggi yang memiliki nilai ekonomi tinggi dan juga memiliki peran krusial dalam ekonomi sirkular. Untuk itu, Le Minerale bekerja sama dengan Asosiasi Daur Ulang Plastik Indonesia (ADUPI) dan Ikatan Pemulung Indonesia (IPI) melakukan inisiasi pilot project Gerakan Ekonomi Sirkular Nasional, Selasa, (23/02/2021).

Kerjasama multi stakeholder ini bertujuan untuk menunjukkan komitmen bersama untuk meningkatkan angka daur ulang plastik PET nasional di atas 20% menuju masa depan yang lebih baik dengan mampu menjaga lingkungan, keamanan pangan dan sirkular ekosistem kehidupan berkelanjutan. Kerjasama ini juga akan mengedukasi dan mendukung waste management di rumah dan lingkungan masyarakat.

IPI berperan sebagai pengepul sampah yang mengoleksi sampah plastik dan galon. Saat ini IPI telah membina 3,7 juta orang anggota di 25 Provinsi seluruh Indonesia. Sementara ADUPI mempunyai peran melakukan pengolahan sampah plastik menjadi bahan baku untuk dijadikan produk baru yang bernilai ekonomi tinggi

Direktur Jenderal Pengelolaan Limbah, Sampah, dan B3, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI, Rosa Vivien Ratnawati, SH., M.Sc, yang turut hadir dalam Konferensi Pers virtual, mengapresiasi kerja sama multi stakeholder dalam menggerakan ekonomi sirkular nasional tersebut. Ia memaparkan dalam pengelolaan sampah, KLHK mendukung tiga pendekatan yang dipakai dalam tema Hari Peduli Sampah Nasional tahun ini yakni zero waste, advance teknologi dan sirkular ekonomi.

Dalam pengelolaan sampah ini, lanjut Vivien, butuh komitmen semua pihak dan tidak mungkin diselesaikan hanya dengan single approach saja karena Indonesia adalah negara besar.

“Tidak bisa hanya 1 approach yang menjadi solusi, semua stakeholder harus mengandalkan dan mendukung 3 approach tersebut sebagai solusi nasional. KLHK merasa pendekatan Le Minerale, ADUPI dan IPI sudah tepat, karena menciptakan nilai tambah ekonomi baru dan bermanfaat secara sosial. Kita harus percaya bahwa semua langkah kecil yang kita lakukan akan berdampak besar pada lingkungan,” papar Vivien.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button