Internasional

Warga Irlandia Tawari Pengungsi Ukraina Tinggal di Kastil Abad 15

Ke-11 orang itu termasuk 23.000 pengungsi Ukraina yang sejauh ini tiba di Irlandia. Pemerintah memperkirakan angka itu bisa bertambah empat kali lipat –setara dengan dua persen populasi Irlandia. Mereka harus segera ditempatkan di pusat konferensi atau gelanggang olahraga.

Sebulan setelah kedatangan mereka, lima orang dari kelompok itu mendapatkan pekerjaan. Anak-anak mereka bersekolah dan bermain di lahan seluas setengah hektare dengan anak-anak setempat yang keluarganya terus berbagi apa pun, mulai dari kulkas dan televisi hingga sekeranjang telur kepada Maria Nazarchuk, pembuat roti yang rajin di kelompok itu.

Pengungsi berusia 20 tahun itu bekerja di taman dekat kastil. Dia masih ingat suara bom dan roket sebelum memulai perjalanan tiga hari 28 jam dan menunggu di perbatasan Polandia untuk menghindari invasi Rusia.

Seorang mahasiswi akuntansi mengungsi dengan ibunya, tetapi meninggalkan dua saudara laki-lakinya, satu saudara perempuan dan nenek di kota timur Dnipro.

Dia berharap untuk melanjutkan studinya di Universitas Nasional Galway pada September.

“Orang-orang Irlandia sangat ramah, sangat baik. Semua orang ingin membantu kami. (Saya) senang di sini. Saya punya pekerjaan bagus, rumah bagus. Saya tidak pernah berpikir bahwa suatu hari saya akan tinggal di kastil,” katanya. (mg1)

Laman sebelumnya 1 2
Sponsored Content
Back to top button