Internasional

Atasi Kerusuhan, Presiden Kazakhstan Minta Doorr Mati Teroris

Presiden menolak seruan untuk berdialog dengan massa. “Kegilaan apa. Pembicaraan macam apa yang dapat dilakukan bersama penjahat dan pembunuh?” tanya presiden.

“Kami harus berhadapan dengan bandit bersenjata yang mempunyai persiapan matang, baik lokal maupun asing. Lebih tepatnya, dengan teroris. Jadi kami harus menghancurkan mereka, ini akan segera berakhir.”

Tokayev berterima kasih kepada Presiden Rusia Vladimir Putin, juga para pemimpin China, Uzbekistan, dan Turki atas bantuan mereka.

Menurut presiden, pasukan penjaga perdamaian yang dikirim dari Rusia dan sejumlah negara tetangga atas permintaan Kazakhstan sudah tiba dan kehadiran mereka ditujukan hanya untuk sementara guna memastikan keamanan seperti dilansir Reuters melalui Antara.

Penting sekali untuk memahami mengapa negara selama ini “tertidur oleh persiapan serangan teroris, oleh kelompok-kelompok militan rahasia,” ucap presiden. (mg2)

Laman sebelumnya 1 2
Sponsored Content
Back to top button