Internasional

Menguak Kembali Misteri Covid-19

Catatan fakta Departemen Luar Negeri AS, yang dirilis sebelum misi WHO di masa pemerintahan Trump, menuduh, tanpa bukti, bahwa beberapa peneliti WIV telah jatuh sakit dengan gejala yang konsisten dengan COVID-19 atau penyakit musiman umum sebelum kasus pertama yang dikonfirmasi secara publik pada Desember 2019 seperti dilansir Reuters melalui Antara.

Sebuah cerita 5 Mei oleh Nicholas Wade dalam Buletin Ilmuwan Atom, mengatakan ilmuwan laboratorium yang bereksperimen pada virus kadang-kadang memasukkan rentetan yang disebut “situs enzym furin” ke dalam genomnya dengan cara yang membuat virus lebih infektif. David Baltimore, ahli virologi pemenang Hadiah Nobel yang dikutip dalam artikel tersebut, mengatakan ketika dia melihat rentetan dalam genom SARS-CoV-2, dia merasa telah menemukan bukti meyakinkan untuk asal-usul virus.

Apa argumen untuk penularan dari hewan ke manusia? Banyak ilmuwan percaya bahwa asal mula alami lebih mungkin terjadi dan tidak melihat bukti ilmiah yang mendukung teori kebocoran laboratorium. Kristian G. Andersen, seorang ilmuwan di Scripps Research yang telah melakukan penelitian ekstensif pada virus corona, Ebola, dan patogen lain yang dapat ditularkan dari hewan ke manusia, mengatakan urutan genom serupa terjadi secara alami pada virus corona dan tidak mungkin dimanipulasi dengan cara yang dijelaskan Baltimore untuk eksperimen.

Ilmuwan yang menyukai hipotesis asal mula alam sebagian besar mengandalkan sejarah. Beberapa penyakit baru yang paling mematikan di abad yang lalu telah dilacak pada interaksi manusia dengan satwa liar dan hewan peliharaan, termasuk epidemi SARS pertama (kelelawar), MERS-CoV (unta), Ebola (kelelawar atau primata non-manusia) dan virus Nipah (kelelawar).

Sementara sumber hewan belum diidentifikasi sejauh ini, bukti dari kios di bagian satwa liar di pasar satwa liar di Wuhan setelah wabah dinyatakan positif, menunjukkan hewan yang terinfeksi atau manusia yang menangani hewan.

Adakan info baru yang bisa dipakai untuk membuktikan salah satu teori itu? Surat para ilmuwan tanggal 4 Maret kepada WHO memfokuskan kembali perhatian pada skenario kebocoran laboratorium, tetapi tidak memberikan bukti baru. Juga tidak ada bukti pasti tentang asal usul alam yang muncul.

Presiden AS Joe Biden pada 26 Mei mengatakan staf keamanan nasionalnya tidak percaya ada informasi yang cukup untuk menilai satu teori lebih mungkin daripada yang lain. Dia menginstruksikan pejabat intelijen untuk mengumpulkan dan menganalisis informasi yang dapat mendekati kesimpulan definitif dan melaporkan kembali dalam 90 hari. (aro)

Laman sebelumnya 1 2
Sponsored Content
Back to top button