Internasional

Menentang Kudeta Militer, 125 Guru di Myanmar Diskors

Pendaftaran dimulai minggu depan untuk masa sekolah yang dimulai pada Juni, tetapi beberapa orang tua mengatakan mereka juga berencana untuk tidak menyekolahkan anak-anak mereka.

“Saya tidak akan mendaftarkan putri saya karena saya tidak ingin memberikan pendidikannya dari kediktatoran militer. Saya juga mengkhawatirkan keselamatannya,” kata Myint, 42 tahun, yang putrinya berusia 14 tahun.

Mahasiswa, yang berada di garis depan protes harian yang menewaskan ratusan orang oleh pasukan keamanan, juga mengatakan mereka berencana untuk memboikot kelas.

“Saya hanya akan kembali ke sekolah jika kita mendapatkan kembali demokrasi,” kata Lwin, 18 tahun.

Sistem pendidikan Myanmar sudah menjadi salah satu yang termiskin di kawasan itu – dan menduduki peringkat 92 dari 93 negara dalam survei global tahun lalu.

Bahkan di bawah kepemimpinan Suu Kyi yang telah memperjuangkan pendidikan, pengeluaran di bawah 2% dari produk domestik bruto. Itu adalah salah satu tingkat terendah di dunia, menurut angka Bank Dunia.

Pemerintah Persatuan Nasional, yang didirikan oleh penentang junta, mengatakan akan melakukan semua yang bisa dilakukan untuk mendukung guru dan siswa itu sendiri – menyerukan kepada donor asing untuk berhenti mendanai kementerian pendidikan yang dikendalikan junta.

“Kami akan bekerja dengan para pendidik Myanmar yang menolak mendukung militer yang kejam. Para guru hebat dan guru-guru pemberani ini tidak akan pernah ditinggalkan,” kata Sasa, yang namanya hanya satu kata dan juru bicara pemerintah persatuan nasional. (gin)

Laman sebelumnya 1 2
Sponsored Content
Back to top button