Headline

Ini Penyebab 51 Pegawai KPK Tak Bisa Lagi Dapat Pembinaan Menurut BKN

INDOPOSCO.ID – Badan Kepegawaian Negara (BKN) menjelaskan aspek-aspek yang menyebabkan 51 pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tidak dapat menjalani pembinaan untuk diangkat menjadi Aparatur Sipil Negara (ASN).

“Jadi untuk asesmen wawasan kebangsaan ini ada klaster indikator yang dinilai. Yang pertama adalah klaster atau aspek pribadi, yang kedua adalah aspek pengaruh, baik dia dipengaruhi maupun mempengaruhi, yang ketiga aspek PUNP itu adalah Pancasila, Undang-Undang Dasar 1945 dan seluruh turunan peraturan perundang-undangannya, NKRI, dan pemerintah yang sah. Jadi, ada tiga aspek,” kata Kepala BKN Bima Haria Wibisana seperti dilansir Antara, Selasa (25/5/2021),

“Aspek pribadi ada enam aspek, pengaruh ada tujuh, dan aspek PUNP ada sembilan. Untuk yang aspek PUNP itu ‘harga mati’, jadi itu tidak bisa dilakukan penyesuaian dari aspek tersebut,” ungkap Bima.

Ia mengatakan bagi pegawai yang aspek PUNPnya bersih meskipun aspek pribadi dan pengaruhnya terindikasi negatif masih bisa dilakukan proses melalui diklat.

“Jadi, dari sejumlah 75 orang itu 51 orang itu menyangkut aspek PUNP, bukan hanya itu yang 51 ini tiga-tiganya negatif. Yang 24 itu PUNP-nya bersih, ada yang aspek pengaruh dan ada yang aspek pribadi atau ada yang dua-duanya, itu yang 24 orang. 24 orang itu masih bisa disertakan dalam diklat bela negara dan wawasan kebangsaan yang tempatnya akan ditentukan kemudian,” tutur Bima.

“Jadi, itu alasan kenapa yang 51 orang tidak bisa diikutsertakan dalam diklat bela negara dan wawasan kebangsaan,” lanjut dia.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button