Nasional

Indah 714

Oleh: Dahlan Iskan

INDOPOSCO.ID – Indah Kurnia tidak punya hubungan keluarga dengan Budi Santoso. Tapi Indah masih terus menangis kalau bercerita soal pengusaha sukses di Surabaya, Jawa Timur itu. Yang memiliki pabrik alat-alat pertanian terbesar di Indonesia itu.
“Beliau sampai mau duduk di trotoar memberikan dukungan pada saya,” ujar Indah yang kini duduk di Komisi Keuangan DPR RI.

Waktu itu Indah lagi ingin memecahkan rekor MURI (Museum Rekor Indonesia): menyanyikan 714 lagu tanpa melihat teks. Selama lima hari berturut-turut. Dari pukul 09. 00 WIB sampai sore. Itu untuk memperingati HUT Ke-714 Kota Surabaya.
Di antara lima hari itu, ada yang tempat menyanyinya di Taman Bungkul. Budi Santoso hadir untuk memberi dukungan. Tidak ada tempat duduk. Ia sampai duduk di trotoar Jalan Raya Darmo. Bersama penonton umum.

Berita Terkait

Di antara lima hari itu, hanya hari Kelima Budi Santoso tidak hadir. Ia harus ke Jakarta. Salah seorang tokoh lagi mantu. Ia harus hadir. Itu pun masih menelepon Indah, ketika Budi Santoso di dalam pesawat.
Indah pertama kali mengenal Budi Santoso ketika berumur 28 tahun. Yakni ketika Indah menjabat Kepala Cabang Bank Central Asia (BCA) di kota kecil Krian, 30 Km dari Surabaya.

Kota itu sudah dikuasai Bank Lippo –kini bank itu sudah almarhum. Indah berpikir ke mana harus mencari nasabah. Maka Indah menyusuri kawasan industri Driyorejo –di antara Krian dan Surabaya. Dia datangi satu per satu pabrik di kawasan itu.

Ketika masuk di pabrik Agrindo, Indah melihat ada ruang peribadatan Kristen di situ. “Siapa yang memimpin kebaktian di sini?” tanya Indah ke staf yang menemui. “Pak Budi Santoso sendiri. Bos di perusahaan ini,” jawab staf itu.

Indah pun minta izin apakah boleh gabung di kebaktian. “Dengan senang hati,” jawab staf.
Maka pada Selasa berikutnya, hari kebaktian di pabrik itu, Indah datang. Berkenalan lah dengan bos besar. Indah sudah biasa menyanyi lagu rohani. Di situ Indah minta izin untuk tampil menyanyi solo.
Diizinkan. Bagus sekali. Dipuji. Jemaat senang sekali.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button