Headline

Di Balik Juara Dunia MotoGP 2022 Bagnaia

Bagnaia menjadi pebalap kedua Ducati yang meraih gelar juara dunia setelah Casey Stoner pada 2007.

Ia juga menjadi orang Italia pertama yang meraih kesuksesan pada kelas premier mengendarai motor asal Italia setelah legenda MotoGP Giacomo Agostini berjaya pada 1972 bersama MV Agusta.

Pada GP San Marino 2022, Bagnaia meraih empat kemenangan beruntun, menjadi pebalap pertama Ducati yang mencapai hal itu di kelas manapun. Sejak bergulirnya MotoGP pada 2002, Bagnaia juga mencatatkan namanya sebagai salah satu pebalap yang meraih empat atau lebih kemenangan beruntun di kelas premier setelah Valentino Rossi, Jorge Lorenzo, dan Marc Marquez.

Berita Terkait

Mengantongi 10 kemenangan pada kelas premier, seluruhnya diraih bersama Ducati, Bagnaia menempati peringkat tiga daftar kemenangan pebalap Ducati setelah Casey Stoner (23), dan Andrea Dovizioso (14).

Dengan 19 finis podium kelas premier, Bagnaia berada di peringkat lima pebalap Ducati yang panen podium, di belakang Jack Miller (21). Casey Stoner masih menjadi pebalap tersukses Ducati dengan 42 podium.

Bagnaia pada musim ini juga paling banyak naik podium ketimbang para pebalap lain yaitu sembilan kali, termasuk enam kemenangan. Hanya tiga pebalap Ducati yang pernah meraih enam kemenangan dalam satu musim: Casey Stoner (10 pada 2007 dan 6 pada 2008) dan Andrea Dovizioso (6 pada 2017).

Setelah GP Jerman, Bagnaia terpuruk di peringkat enam klasemen dengan defisit 91 poin dari pemuncak Fabio Quartararo. Ia mencetak sejarah dengan “comeback” terbesar sejak sistem poin yang diterapkan saat ini digunakan pada 1993 seperti dilansir Antara.

Bagnaia juga menjadi pebalap pertama yang meraih gelar kelas premier dengan lima DNF (gagal finis) sepanjang musim. (aro)

Laman sebelumnya 1 2
Sponsored Content

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button