Headline

Ini Seruan Paus Fransiskus Dalam Pesan Natal 2021

INDOPOSCO.IDPaus Fransiskus dalam pesan hari Natal pada Sabtu (25/12/2021), mengecam meningkatnya polarisasi dalam hubungan personal dan internasional, dan mengatakan bahwa hanya dialog yang dapat menyelesaikan konflik, mulai dari permasalahan keluarga, hingga ancaman peperangan.

Dalam pesan “Urbi et Orbi” atau pesan kepada dunia, dia menyerukan agar orang- orang dan pemimpin dunia saling berbicara dengan satu sama, lain alih- alih saling berkeras kepala, dengan jarak yang semakin diperburuk dengan adanya pandemi Covid-19.

“Kapasitas kita untuk hubungan sosial sangat diuji; terdapat kecenderungan untuk menarik diri, untuk melakukan segala sesuatu sendiri, untuk berhenti berusaha untuk bertemu orang lain dan melakukan segala sesuatu bersama-sama,” katanya dari balkon tengah Basilika Santo Petrus pada hari Natal yang diwarnai hujan dan angin di Roma dikutip Reuters via Antara, Sabtu (25/12/2021).

Baca Juga : Paus Minta Para Pemimpin COP26 Dengarkan ‘Bumi dan Si Miskin’

“Pada tingkat internasional juga ada risiko penghindaran dialog, risiko bahwa krisis yang kompleks ini akan berujung pada pengambilan jalan pintas alih-alih memulai jalur dialog yang lebih panjang, meski hanya jalur-jalur itulah yang bisa berujung pada penyelesaian konflik dan keuntungan yang berlangsung panjang bagi semua,” katanya.

Paus Fransiskus, yang berulang tahun yang ke-85 pekan lalu, menyebut berbagai konflik dan ketegangan atau krisis termasuk yang terjadi di Suriah, Yaman, Israel, Teritori Palestina, Afghanistan, Myanmar, Ukraina, Sudan, Sudan Selatan, dan berbagai tempat lainnya.

“Kita terus menyaksikan konflik, krisis, dan pertikaian dalam jumlah yang besar,” ujarnya saat berbicara di balkon yang sama dengan saat dia pertama kali muncul di hadapan dunia sebagai Paus usai terpilih pada 13 Maret 2013.

“Hal-hal ini seperti tak pernah berakhir; sekarang kita bahkan hampir tidak memperhatikan mereka. Kita telah menjadi begitu terbiasa dengan hal-hal ini sehingga tragedi- tragedi besar sekarang dilewatkan dalam keheningan; kita menghadapi risiko tidak mendengar jeritan kesakitan dan kesedihan dari begitu banyak saudara dan saudari kita.” katanya, saat berbicara di hadapan kerumunan berjumlah beberapa ratus orang, yang lebih kecil dibandingkan biasanya, karena telah dikurangi terkait pembatasan Covid-19 serta cuaca.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button