Headline

Polisi: Jantung Yahya Waloni Bengkak

Dasar penangkapan Yahya atas Laporan Polisi Nomor 0287/IV/2021/ BareskrimPolri, tanggal 27 April 2021. Yahya dilaporkan karena telah melakukan suatu tindakan pidana yaitu berupa ujaran kebencian berdasarkan suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA) dan juga penodaan terhadap agama tertentu melalui ceramah yang diunggah pada video di akun YouTube Tri Datu.

Dari perbuatan yang telah dilakukannya, Yahya disangkakan dengan beberapa pasal, antara lain pasal dalam Undang- Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) Pasal 28 ayat (2) juncto Pasal 45a ayat( 2) di mana dalam pasal tersebut diatur bahwa dengan sengaja dan tidak sah menyebarkan informasi yang akan menyebabkan permusuhan, kebencian berdasarkan SARA. Lalu, juga disangkakan Pasal 156 huruf a KUHP, yaitu melakukan penodaan terhadap agama tertentu.

Yahya Waloni terancam pidana penjara selama enam tahun.

Ramadhan mengatakan saat ini kondisi Yahya Waloni masih dalam perawatan tim kesehatan Rumah Sakit Bhayangkara.

“Tersangka MYW sudah ditangani di kamar perawatan,” kata Ramadhan.

Dalam kasus ini, Yahya dilaporkan bersama pemilik akun YouTube Tri Datu. Dalam video ceramah itu, Yahya Waloni menyampaikan bahwa Bible( Injil) tak hanya fiktif, tapi juga palsu. (mg3)

Laman sebelumnya 1 2
Sponsored Content
Back to top button