Gaya Hidup

Mengajari Cuci Tangan Bisa Bantu Mencerdaskan Anak

Di sisi lain, mencuci tangan yang melibatkan beberapa gerakan seperti menggosok tangan mengikuti aturan melatih kemampuan anak dari segala aspek termasuk sensoris.

“Cuci tangan adalah stimulasi, yakni gosok-gosok tangan mengikuti urutan, kecerdasannya makibanyak, bersentuhan dengan air, melatih kemampuan sensoris, jadi kecerdasannya dari segala aspek itu lebih baik dibandingkan anak yang diajarkan mencuci tangan diatas usia 9 bulan,” jelas Mesty.

Mesty mengingatkan sejumlah hal yang perlu diperhatikan saat mencuci tangan antara lain durasi cuci tangan selama 20 detik, kemudian sejumlah langkah yang perlu diterapkan seperti menggosok kedua tangan, punggung tangan, sela jari-jari, antara kedua telapak tangan dan sela jari, kemudian jari-jari saling mengunci untuk membersihkan kepalan tangan, jempol dan kuku.

Hal lainnya yakni waktu yang direkomendasikan untuk mencuci tangan antara lain ketika tangan kotor, sesudah buang air, menyusui, sebelum makan, setelah bersin dan batuk, setelah bermain di tanah atau tempat kotor, sebelum memegang makanan dan setelah makan.

Mesty juga mengingatkan, di peralihan dari masa pandemi ke endemik saat ini pentingnya Anda dan anak menerapkan protokol kesehatan termasuk mengenakan masker, menjaga masker, menghindari kerumuman, mencuci tangan, mengurangi mobilitas dan menjaga pola makan serta istirahat yang cukup. (bro)

Laman sebelumnya 1 2
Sponsored Content
Back to top button