Ekonomi

Emas Turun 2,6 Dolar, Data Ekonomi Positif Angkat Imbal Hasil Obligasi

INDOPOSCO.ID – Harga emas melemah pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), karena penurunan klaim awal pengangguran mingguan AS menjelang data pekerjaan bulanan akhir pekan ini, mendorong imbal hasil obligasi pemerintah AS lebih tinggi serta memicu spekulasi kalau Federal Reserve (Fed) AS akan segera mulai mengurangi dukungan ekonominya.

Kontrak harga emas paling aktif untuk pengiriman Desember di divisi Comex New York Exchange, turun 2,6 dolar AS atau 0,15 persen, menjadi ditutup pada 1.759,20 dolar AS per ounce. Sehari sebelumnya, Rabu (5/10/2021), emas berjangka juga naik 0,9 dolar AS atau 0,05 persen menjadi 1.761,80 dolar AS per ounce.

Harga emas berjangka merosot 6,7 dolar AS atau 0,38 persen menjadi 1.760,90 dolar AS pada Selasa (5/10/2021), setelah terangkat 9,2 dolar AS atau 0,52 persen menjadi 1.776,60 dolar AS pada Senin (4/10/2021), serta menguat 1,4 dolar AS atau 0,08 persen menjadi 1.758,40 dolar AS pada Jumat (1/10/2021).

Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan pada Kamis (7/10/2021) kalau klaim pengangguran mingguan baru AS untuk pekan yang berakhir 2 Oktober turun 38.000 menjadi 326.000, lebih baik dari yang diperkirakan.

Jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun paling banyak dalam 3 bulan pekan lalu, membuktikan pemulihan pasar tenaga kerja mendapatkan kembali momentum setelah perlambatan baru-baru ini.

“Laporan itu membantu mendorong imbal hasil obligasi naik serta sedikit reli di pasar saham AS, menekan emas,” Analis Senior Kitco Metals, Jim Wyckoff seperti yang dilansir oleh Antara, Jumat (8/10/2021).

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button