Ekonomi

Emas Terdongkrak 7,8 Dolar

INDOPOSCO.ID – Harga emas menguat pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB) di tengah kekhawatiran tekanan inflasi dan resesi ekonomi setelah Federal Reserve menaikkan suku bunga acuannya secara agresif serta perang Rusia dan Ukraina yang terus berlarut-larut.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Juni di divisi Comex New York Exchange, terangkat 7,8 dolar AS atau 0,4 persen, menjadi ditutup pada 1.945,60 dolar AS per ounce. Emas menguat 1,1 persen untuk minggu ini.

Emas berjangka meningkat 14,7 dolar AS atau 0,76 persen menjadi 1.937,80 dolar AS pada Kamis (7/4 2022), setelah melemah 4,4 dolar AS atau 0,23 persen menjadi 1.923,10 dolar AS pada Rabu (6/4/2022), dan merosot 6, 5 dolar AS atau 0,34 persen menjadi 1.927,50 dolar AS pada Selasa (5/4 2022).

Kenaikan emas terjadi meskipun dolar AS dan aset-aset safe-haven saingannya menguat. Dolar yang lebih kuat umumnya mengikis daya tarik emas bagi pembeli pemegang mata uang lainnya.

Ketidakpastian atas apa yang akan dilakukan Federal Reserve setelah menaikkan suku bunga mendorong aliran dana ke emas, kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA.

Kekhawatiran resesi, kekhawatiran pertumbuhan bersama dengan tekanan inflasi juga menyebabkan orang melakukan lindung nilai melalui emas, tambah Moya.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button