Ekonomi

Pemerintah Diminta Diversifikasi Sumber Impor Kedelai

INDOPOS CO.ID – Peneliti Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) Nisrina Nafisah mengatakan pemerintah perlu melakukan diversifikasi negara pemasok kedelai untuk mengurangi dampak kenaikan harga dan menjaga stabilitas pasokan dan harga kedelai dalam negeri.

“Pemerintah perlu mendiversifikasi sumber impor agar harga dan jumlah pasokan kedelai dalam negeri stabil. Indonesia merupakan negara dengan konsumsi kedelai terbesar kedua di dunia setelah China,” katanya lewat keterangannya di Jakarta, Kamis.

Menurut dia, Indonesia dapat meningkatkan impornya dari Brasil dan Argentina.

Produksi kedelai di kedua negara tersebut mencapai 140 juta ton dan 50 juta ton setiap tahunnya. Jumlah impor kedelai Indonesia dari kedua negara tersebut kurang dari satu persen total impor Indonesia setiap tahunnya. Indonesia bahkan tidak mengimpor kedelai dari keduanya di 2020.

Hal itu, lanjutnya, membuka peluang untuk kerja sama yang lebih besar, terutama untuk memenuhi ketersediaan kedelai yang selama ini didominasi kedelai dari Amerika Serikat.

Baca Juga : CIPS Dorong Peningkatan Kualitas dan Kesejahteraan Guru

Nisrina menyebut Indonesia sedang menjajaki kerja sama ekonomi dengan kawasan Latin Amerika dan Karibia, yang merupakan pasar nontradisional Indonesia.

Kerja sama ekonomi dengan negara-negara di kawasan tersebut mulai diperkuat karena dapat membuka peluang Indonesia untuk membagi kuota impor kedelainya dengan negara Amerika Latin seperti Brasil dan Argentina.

Lebih dari 80 persen kedelai Indonesia berasal dari impor setiap tahunnya.

Data dari BPS menunjukkan bahwa sekitar 90 persen impor kedelai Indonesia untuk 2020 datang dari Amerika Serikat sejumlah 2.238,5 ton dari total 2.475,3 ton impor kedelai Indonesia.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button