Ekonomi

Minyak Naik di 80 Dolar, OPEC+ Tetap Dengan Rencana Kenaikan Produksi

Sementara di Prancis, menteri keuangan mengatakan beberapa sektor sedang terganggu oleh lonjakan varian Omicron yang menyebar cepat, tetapi tidak ada risiko “melumpuhkan” ekonomi dan terjebak pada perkiraan pertumbuhan PDB 4,0 persen pada tahun 2022.

Aktivitas manufaktur global tetap kuat pada Desember, menunjukkan dampak Omicron pada produksi telah berkurang.

Namun, analis memperingatkan OPEC+ mungkin harus mengubah taktik jika ketegangan antara Barat dan Rusia atas Ukraina berkobar dan memukul pasokan bahan bakar, atau jika pembicaraan nuklir Iran dengan kekuatan besar membuat kemajuan, yang akan mengarah pada diakhirinya sanksi minyak terhadap Teheran.

“Kami pikir dua peristiwa ini mewakili wildcard utama yang dapat dengan cepat mengubah lintasan harga dan menguji mekanisme respons cepat OPEC,” kata analis RBC dalam sebuah catatan.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan pembicaraan dengan Iran telah menunjukkan kemajuan moderat dan bahwa Amerika Serikat berharap untuk melanjutkannya minggu ini.

Produksi Libya kemungkinan sekitar 500.000- 600.000 barel per hari lebih rendah dalam beberapa minggu mendatang, lebih dari mengimbangi rencana peningkatan bulanan dalam produksi OPEC+, kepala ekonom komoditas di Capital Economics, Caroline Bain mengatakan.

Perusahaan minyak milik negara Libya mengatakan pada Sabtu (1/1/2022) produksi minyak akan berkurang 200.000 barel per hari selama seminggu karena pemeliharaan pada pipa utama, menambah gangguan dua minggu lalu setelah milisi memblokir operasi di ladang minyak Sharara dan Wafa.

Namun, Bain mengatakan Capital Economics tetap berpandangan bahwa OPEC+ terus meningkatkan produksi dalam beberapa bulan mendatang dan pertumbuhan permintaan normal, harga minyak akan berada di bawah tekanan. Capital Economics memperkirakan pada akhir tahun 2022 minyak mentah Brent hanya 60 dolar AS per barel.(mg2)

Laman sebelumnya 1 2
Sponsored Content
Back to top button