Ekonomi

Keterbatasan Bukan Rintangan untuk Meningkatkan Kesadaran Inklusi di Wilayah 3T

Tak jarang dia meminta bantuan ketua adat atau tokoh-tokoh masyarakat untuk menyadarkan masyarakat akan pentingnya menggunakan layanan keuangan dari bank. Setelah kesadaran masyarakat terbentuk, barulah dia membantu masyarakat untuk mengurus kebutuhan pembiayaan atau penempatan dana di bank.

Dalam bertugas sehari-hari, Irenius rata-rata harus menempuh jarak lebih dari 30 kilometer antara satu desa ke desa lainnya. Jarak tempuh yang jauh antar nasabah tidak membuatnya mundur dalam melaksanakan tugas. Terlebih lagi dari BRI sudah memperlengkapi petugas pemasarannya dengan BRISpot, yaitu sistem pengajuan pinjaman online yang memudahkan Mantri BRI untuk tidak harus ke kantor dalam mengerjakan dan meminta persetujuan berkas pinjaman digital kepada atasannya.

Pria asli NTT ini juga aktif membantu pencairan berbagai bantuan yang diberikan Pemerintah untuk masyarakat di Kabupaten Malaka. Irenius bercerita, banyak warga penerima Bantuan Produktif Usaha Mikro (BPUM) di sana yang belum mengerti cara mengakses informasi secara daring dan mengambil bantuan sesuai aturan.

Karena itu, Irenius kerap membantu masyarakat untuk mengecek hak dan bantuan bagi mereka, di sela kesibukannya menjalankan pendampingan dan tugas sebagai mantri. Setelah masyarakat paham dan tahu mengenai haknya, barulah mereka dibantu oleh Irenius untuk mengambil bantuan tersebut di kantor-kantor unit BRI terdekat.

“Kami bantu sampai mereka dapat BPUM atau bantuan-bantuan lain, dengan tetap protokol (kesehatan) pakai masker, cuci tangan, dan jaga jarak selama proses itu. Memang begini kondisinya di Malaka, harus butuh bantuan banyak pihak agar pertambahan nilai ekonomi masyarakat bisa cepat,” katanya.

Apa yang dilakukan Irenius, dialami pula oleh puluhan ribu Mantri BRI di daerah lain. Karena itu, tak salah apabila Mantri BRI disebut sebagai sosok yang berperan penting dalam upaya menjaga dan memulihkan perekonomian Indonesia.

“Keberadaan mantri memiliki pengaruh dan penting bagi upaya pemberdayaan masyarakat pada usaha mikro dengan tiga peran utama: literasi dasar, literasi bisnis, dan literasi digital, yang diharapkan dapat memberikan kontribusi berupa pertumbuhan perekonomian daerah setempat,” ujar Direktur Bisnis Mikro BRI, Supari dalam keterangannya, Kamis (25/2/2021). (srv)

Laman sebelumnya 1 2
Sponsored Content

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button