Disway

Marah Dewi

Oleh: Dahlan Iskan

INDOPOSCO.ID – Gara-gara menulis drh Yuda, saya banyak dimarahi Dewi Kwan Im minggu ini. Terutama ketika saya membuka pantat untuk disuntik protein-sel itu (Disway 12 Desember 2022).

Syukurlah, yang marah-marah itu rupanya Kwan Im palsu. Bukan Dewi Kwan Im yang saya datangi di Gunung Kawi dua pekan lalu. Atau Kwan Im yang sering saya kunjungi di kelenteng Pantai Kenjeran Surabaya.

Berita Terkait

Saya tahu: Dewi Kwan Im di Gunung Kawi –juga Kwan Im asli lainnya– tidak pernah marah. Kwan Im memang Dewi yang tidak bisa marah. Tidak mau marah. Kwan Im adalah dewi welas asih.

Perusuh Disway juga tidak begitu mempersoalkan soal suntik pantat itu. Yang banyak ditanya: bagaimana rasanya setelah pantat saya disuntik drh Yuda dengan protein-sel itu.

Jawab saya: tidak ada rasa apa-apa. Kebetulan saya lagi tidak punya keluhan di bidang kesehatan. Jadinya saya tidak tahu apa perbedaan sebelum dan sesudah disuntik protein-sel.

Pertanyaan terbanyak lainnya: di mana alamat drh Yuda. Mereka akan mencoba suntik protein-sel.

Kepada mereka saya selalu menjelaskan: Pak Yuda itu bukan dokter. Beliau itu dokter hewan. Dokter hewan yang hebat. Ahli stemcell yang mau jadi doktor pun Yuda yang menguji.

Saya juga jelaskan: kalau ke drh Yuda jangan minta diagnosis. Juga jangan minta diperiksa. Beliau tidak mau melakukan itu. Beliau tahu dirinya bukan dokter.

Maka beliau juga tidak akan bertanya Anda sakit apa. Beliau tidak praktik sebagai dokter.

Hanya saja drh Yuda punya protein-sel. Bikinannya sendiri. Ia bisa dan mau menyuntik Anda dengan suntikan protein-sel tersebut.
Istilah ”protein-sel” itulah yang rupanya bisa menimbulkan salah paham.

Seorang dokter bertanya:

“Cell protein itu cell atau protein? Katanya, cell-nya itu dipisahkan, tidak ikut proses. Prosesnya adalah kultur. Setahu saya (yang bukan biochemist) yang dikultur itu cell. Protein tidak bisa dikultur.

Penggandaan molekul ada yang disebut PCR. Seperti pada Covid.”
Tentu saya tidak bisa menjawab pertanyaan seperti itu.

Awalnya saya sendiri juga punya persepsi seperti dokter yang bertanya tersebut: menyamakan protein-sel dengan protein biasa seperti protein yang sudah kita kenal. Yakni protein yang kita konsumsi lewat makanan itu; protein ikan atau protein telur.

Sebenarnya dalam tulisan yang lalu saya sudah menyebut ”protein-sel”. Artinya bukan protein biasa. Tapi karena ada nama protein di depannya, tetap saja menimbulkan salah pengertian.

Melihat banyaknya salah pengertian itu, saya pun mengajukan pertanyaan baru kepada drh Yuda: “Mengapa Anda menggunakan istilah protein-sel? Mengapa tidak pakai nama ilmiahnya saja, sekratom?”
Sampai tulisan ini harus dikirim ke Disway, drh Yuda belum memberikan jawaban.

Saya pun menghubungi Dr dr Karina yang full keriting itu. Jelaslah bahwa protein-sel yang dimaksud drh Yuda, menurut Karina, adalah ya sekratom itu.

Sekratom adalah makanan sel. Maka untuk memudahkan pemahaman disebut saja protein-sel.

Yang jelas sekratom bukanlah protein seperti yang terdapat dalam ikan atau telur.

Karina bahkan pernah meneliti sekratom untuk pengobatan Covid-19. Yang belum lagi tuntas sudah heboh besar itu. Di tengah proses penelitian dia sudah dibuat repot oleh pemanggilan-pemanggilan. Karina diadili sebagai pelanggar prinsip kedokteran.

Mungkin justru lebih enak dokter hewan seperti Yuda. Yang lebih bisa bergerak di luar etika dokter.

Tentu banyak perbedaan antara Karina dan Yuda. Karina dokter manusia yang pernah menyuntik hewan piaraannya. Yuda dokter hewan yang banyak menyuntik manusia.

Karina cantik, necis, modis. Yuda acak-acakan, cuek, kucel, ngelombrot dengan rambut awut-awutan.

Dua-duanya peneliti sel. Dua-duanya doktor. Karina di UI, Yuda di Korea Selatan.

Beda lain antara Karina dengan drh Yuda adalah cara menemukan sumber sekratom itu.

Yuda mendapatkan sekratom dari sel yang dibiakkan. Dalam istilah Karina, sekratom itu didapat dari ”kolam sel”.

Sel memang punya ”kolamnya” sendiri. Yang membentuk ”kolam sel” itu adalah sel itu sendiri. Sel manusia itu, kata Karina, selalu memuntahkan cairan. Cairan itulah yang membentuk ”kolam”. Ajaibnya, sel hanya bisa hidup di ”kolam” sekratom. Tanpa ”kolam” sekratom sel itu ibarat ikan tanpa air: mati. Atau kurus sakit-sakitan.

Drh Yuda mengambil ”air kolam” itu. Tanpa mengikutkan selnya. Itulah sekratom. Yang dalam istilah drh Yuda ia sebut sebagai ”protein-sel”.
“Proses pengambilan sekratom seperti itu mahal sekali,” ujar Karina yang cantiknya 5i itu.

Maka Karina, alumni dokter dan doktornya dari Universitas Indonesia, pilih mendapatkan sekratom dari sumber lain: yakni dari trombosit darah. Trombosit itu kalau “dicacah” akan keluar juga sekratom-nya. Sekratom dari trombosit itulah yang digunakan Karina untuk praktik PRP di kliniknya: Hayandra Jakarta.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button