Ekonomi

BNI Gelar Akad Kredit Massal 4.675 Debitur KPR Sejahtera FLPP

INDOPOSCO.ID – Untuk mempercepat penyaluran Kredit Pemilikan Rumah (KPR) bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) melalui skema dana bergulir fasilitas likuiditas pembiayaan perumahan (FLPP) atau KPR Sejahtera FLPP, PT. Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) kembali menyelenggarakan kegiatan Akad Kredit Massal KPR Sejahtera FLPP.

Akad Kredit Massal KPR Sejahtera FLPP yang juga merupakan rangkaian kegiatan perayaan HUT BNI ke-75 ini, diberikan kepada 4.675 debitur. Angka ini meningkat lebih dari dua kali lipat dibandingkan tahun lalu yaitu sebesar 2.046 debitur yang mengikuti event serupa tahun sebelumnya di Pendopo Kabupaten Ngawi.

Akad Kredit Massal KPR Sejahtera FLPP dilaksanakan pada Selasa, 30 Maret 2021 yang dipusatkan di Kabupaten Purwakarta dan juga diikuti secara serentak melalui media zoom di 56 kota di seluruh wilayah kerja BNI.

Hadir pada kesempatan tersebut Direktur Layanan dan Jaringan BNI, Ronny Venir, Direktur Jenderal Pembiayaan Infrastruktur Pekerjaan Umum dan Perumahan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Eko D Heripoerwanto dan Direktur Utama Pusat Pengelolaan Dana Pembiayaan Perumahan (PPDPP) Arief Sabaruddin, Asosiasi Pengembang REI, Apersi, Himpera dan Pengembang Indonesia, Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika, Perwakilan Bank Indonesia Jawa Barat dan Perwakilan Otoritas Jasa Keuangan Jawa Barat.

Ronny Venir mengatakan, sejak 2011 hingga 31 Desember 2020, BNI telah menyalurkan KPR Sejahtera FLPP sebesar Rp3,75 triliun untuk 38.293 unit rumah subsidi. BNI tercatat menempati posisi kedua sebagai bank penyalur KPR subsidi. Adapun pada 2021, BNI dipercaya untuk menyalurkan 17.500 unit rumah subsidi dengan nominal KPR sebesar Rp2,5 triliun.

“Selain dipusatkan di Kabupaten Purwakarta, kegiatan akad massal juga dilaksanakan di Kota Medan, Tanjung Balai Asahan, Tebing Tinggi, Padang, Rengat, Tanjung Balai Karimun, Pekanbaru, Palembang, Jambi, Bengkulu, Tanjung Karang, Lubuk Linggau, Pangkal Pinang, Purwakarta, Cianjur, Garut, Sukabumi, Tasik, Sumedang, Majalaya, Semarang, Pekalongan, Tuban, Pamekasan, Gresik, Makasar, Pare-Pare, Sengkang, Kendari, Polewalli, Denpasar, Mataram, Barabai, Banjarbaru, Sampit, Palangkaraya, Pangkalan Bun, Muara Teweh, Jakarta, Jababeka, Serang, Boyolali, Solo, Purbalingga, Wonosobo, Wonogiri, Probolinggo, Banyuwangi, Kediri, Manado, Tomohon, Gorontalo, Palu, Sorong, Jayapura dan beberapa kota lainnya,” ujar Ronny.

1 2Laman berikutnya
Sponsored Content
Back to top button