Megapolitan

Berisiko Tinggi, Pemprov DKI Diminta Tambah Insentif Petugas Covid-19

INDOPOSCO.ID – Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta diminta untuk memberikan dana insentif tambahan untuk tenaga atau petugas penanganan Covid-19 seperti tenaga kesehatan (nakes) dan penggali kubur. Pasalnya, petugas penanganan Covid-19 memiliki risiko tinggi saat menjalankan tugas dan kewajiban.

“Penambahan insentif bentuk terima kasih Pemprov DKI, kami PWNU DKI mendorong untuk adanya penambahan insentif untuk nakes dan tukang gali kubur,” kata Bendahara Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) DKI Jakarta Mohamad Taufik dalam keterangannya di Jakarta, Sabtu (10/7/2021).

Untuk nakes, Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta ini menilai tenaga penanganan Covid-19 pantas menerima insentif tambahan karena petugas tersebut merupakan garda terdepan ketika menjalankan tugas selama pandemi Covid-19 dengan risiko potensi terpapar Covid-19 .

Terlebih, hasil data Kementerian Kesehatan (Kemenkes), pertumbuhan warga terkonfirmasi Covid-19 DKI pada Jumat kemarin mencapai 13.112 kasus yang merupakan rekor tertinggi selama pandemi. “Mereka pahlawan. Kasus terus naik. jadi, harus ada apresiasi. Kami PWNU DKI, akan berkirim surat ke Pemprov DKI agar ada penambahan insentif untuk nakes,” kata Taufik dilansir Antara.

Dia menilai penambahan insentif untuk tenaga kesehatan akan memberikan dampak positif sehingga petugas tidak memikirkan pendapatan sampingan untuk keperluan keluarga di rumah.

PWNU DKI, lanjut dia, tidak ingin tenaga kesehatan memikirkan kebutuhan saat bertugas mengurus pasien Covid-19, sebab krisis kesehatan akan berdampak pada seluruh sektor dan bisa mengakibatkan ekonomi runtuh.

“PWNU berpendapat, pemulihan ekonomi tak bisa dilakukan jika sektor kesehatannya belum membaik. Ini alasan kami mendorong ada penambahan insentif nakes. Saya rasa mampu DKI tambah insentif untuk nakes,” tandasnya.

Selain itu, Taufik menyatakan, PWNU DKI juga akan mendorong peningkatan pendapatan bagi petugas gali kubur di taman pemakaman umum (TPU) se-DKI Jakarta. Terlebih angka kematian akibat Covid-19 di Jakarta terus meningkat, data terbaru terdapat 138 kasus kematian di ibu kota pada Jumat kemarin. “Bayangkan bagaimana kerja mereka. Makanya, harus ada penambahan juga insentif penggali kubur di Jakarta,” ujarnya.

Diketahui pada Jumat (9/7/2021), kasus harian baru mencatatkan rekor dengan 13.112 kasus yang menyebabkan total konfirmasi kasus positif Covid-19 sebanyak 636.389 kasus.

Untuk kasus aktif atau orang yang masih dirawat atau diisolasi sampai Jumat tersebut, ada sebanyak 100.142 orang.

Dari jumlah total kasus positif, total orang dinyatakan telah sembuh sebanyak 526.941 dengan tingkat kesembuhan 82,8 persen, dan total 9.306 orang meninggal dunia dengan tingkat kematian 1,5 persen.

Untuk positivity rate atau persentase kasus positif sepekan terakhir di Jakarta sebesar 42,8 persen angka ini sangat jauh dari standar WHO yang menetapkan standar persentase kasus positif tidak lebih dari 5 persen untuk terkategori aman. (aro)

Sponsored Content
Back to top button